Lomba Puisi Audio Visual HPN 2024

PWI153 Dilihat

KETUA Umum PWI Pusat Hendry Ch Bangun menyerahkan hadiah kepada pemenang pertama lomba Lomba Puisi Audio Visual HPN 2024, sementara Sekretaris Jenderal PWI Pusat Sayid Iskandarsyah menyerahkan hadiah kepada pemenang ketiga.

Juara pertama diberikan kepada Adnan Guntur dari Surabaya dengan karya berjudul; “Penderitaan adalah Peringatan Hidup yang Paling Sederhana,” dihadirkan ke Jakarta sebaga tempat penyelenggaraan HPN 2024. Sedangkan juara dua dari Denpasar, Bali; Sri Ayu Pradnya, hadiah berupa uang pembinaan dikirimkan langsung.

Juara ketiga diberikan kepada Sihar Ramses Simatupang dari Jakarta, hadir langsung karena tidak ada kendala jarak.

Ketua Juri Lomba Puisi Audio Visual Benny Benke menjelaskan, setelah melalui proses kuratorial yang terukur, parameter penilaian lomba yang diikhtiarkan akan berjalan saban tahun ini, adalah kesederhanaan yang subtil.

Atau ada kelarasan antara teknologi dan puisi, di luar originalitas cara membawakan karya puisi. Karya puisi harus mampu melaraskan kekuatan puisi yang harus dibunyikan dan teknologi, atau syukur-syukur mampu melaraskannya menjadi karya yang utuh.

Atau meminjam bahasa AR Loebis dan Wina Armada Sukardi sebagai anggota juri, penilaian utama dari lomba adalah penghayatan lirik dalam mengekpresikan kata, dan makna yang dibacanya. Selain tentu saja ada pendalaman nilai estetika dalam membawakan poetry reading.

Karena hanya via penghayatan, atau kesesuaian dan keselarasan serta ketepatan emosi dalam membaca puisi, dikaitkan dengan kandungan atau tema dan makna puisi, menjadi poin krusial.

Selanjutnya, baru masuk ke persoalan teknis, seperti vokal, sebagai alat atau tool terpenting dalam mengartikulasikan bunyi untuk menyampaikan isi pikiran dan suasana hati kepada penonton/pendengar.

Akhirnya, penampilan; sebagai unsur wujud “performance” yang menunjukkan karakter serta totalitas keutuhan penampilan. Yang kesemuanya itu, direkam dalam medium audio visual yang selaras. Atau dalam bahasa sederhana, kecanggihan teknologi tidak menenggelamkan aspek estetika pembacaan puisinya, tapi justru menjadi pendukung utama dramaturgi puisi. Karenanya, keselarasan menjadi sangat penting sekali dalam lomba ini.

Lomba Baca Puisi Antar Wartawan Penyair

Dalam rangka menyemarakkan dan memberi makna lebih dalam pada hajatan HPN 2024, di tempat yang sama di selasar Candi Bentar, Putri Duyung Cottage, Ancol digelar juga Lomba Baca Puisi antar Wartawan-Penyair se-Indonesia.

Diikuti hampir semua perwakilan PWI seluruh Indonesia, akhirnya menetapkan wartawan penyair Ramon Damora dari Kepulauan Riau sebagai juara pertama, diikuti oleh sastrawan budayawan senior Rida K Liamsi (Kepulauan Riau) sebagai juara 2, Rosyid E. Abby (Jawa Barat) juara 3, Novi Balga (Lampung) sebagai juara Harapan 1 dan Zulpen Zuhri (Riau) sebagai juara harapan 2.

“Lomba puisi audio visual tingkat nasional yang digagas PWI Pusat sangat penting, sekali bukan semata untuk mendekatkan puisi via audio visual kepada penikmatnya. Tapi juga sekaligus menjaga elan vital puisi akan selalu bisa menjaga hati penciptanya dan penikmatnya,” kata Hendry Ch Bangun yang juga lulusan Fak Sastra UI, Minggu (18/2/2024) malam.

Wakil Sekjen I PWI Pusat Raja Parlindungan Pane menambahkan, khusus untuk Lomba Baca Puisi antar Wartawan-Penyair, dalam penyelenggaraan terdekat akan digarap dalam format yang jauh lebih serius.

“Kita berencana dalam waktu dekat akan menyelenggarakan di TIM (Taman Ismail Marzuki), dengan format lebih akbar dan melibatkan semua pemangku kepentingan dunia kepenyairan dan kewartawanan,” kata Raja Pane.

“Ini terlihata dari antusiasme wartawan penyair yang hadir dalam HPN 2024 mengikuti lomba ini sangat besar sekali,” kata Raja Pane.  (zas)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *