Jendela Fajar Mengulang Kajian Perbuatan Curang

Umum467 Dilihat

Alloh Subhanahu Wa Ta’ala berfirman:

اَوْفُوا الْـكَيْلَ وَلَا تَكُوْنُوْا مِنَ الْمُخْسِرِيْنَ وَزِنُوْا بِا لْقِسْطَا سِ الْمُسْتَقِيْمِ وَلَا تَبْخَسُوا النَّا سَ اَشْيَآءَهُمْ وَلَا تَعْثَوْا فِى الْاَ رْضِ مُفْسِدِيْنَ

Artinya : “Sempurnakanlah takaran dan janganlah kamu merugikan orang lain; dan timbanglah dengan timbangan yang benar. Dan janganlah kamu merugikan manusia dengan mengurangi hak-haknya dan janganlah membuat kerusakan di bumi”. (QS. Asy-Syu’ara’ 26: 181-183)

Petugas Pemilu yang Curang, Menurut Islam: Berdosa Besar, sebagai Orang Fasik yang Persaksiannya Ditolak

مَنْ غَشَّنَا فَلَيْسَ مِنَّا
“Barangsiapa yang mencurangi kami maka bukan dari golongan kami”. ( HR. Muslim, kitab Al-Iman ).

Mayoritas Ulama Rabbaniyin berpendapat bahwa menipu atau berbuat kecurangan adalah dosa besar. Sebagian ulama menilai orang yang menipu atau berbuat curang, culas, dan tidak jujur sebagai orang fasik yang persaksiannya ditolak. ( Kementrian Waqaf, Al-Mausu’ah Al-Fiqhiyah Al-Kuwaitiyah, [Kuwait, Darus Salasil: 1427 H], juz XXXI halaman 219-220).

Curang berarti tidak jujur, tidak lurus hati. Terbiasa mencurangi adalah terbiasa penipu atau mengakali. Sedangkan menipu adalah perbuatan atau perkataan yang tidak jujur, berbohong, janji palsu, yang lebih dikaitkan dengan perkataan dengan maksud untuk menyesatkan, mengakali atau mencari keuntungan.

Seorang pedagang yang jujur, transparan terhadap barang yang ditawarkan, tidak menaikkan harga terlalu tinggi kepada pihak pembeli, maka seseorang tersebut akan mendapatkan keberkahan hidup dan derajat yang tinggi di dunia dan di akhirat.

Kecurangan dalam hal jual beli tidak sedikit ditemui di tengah masyarakat. Pedagang memperlihatkan barang bagus dan menyembunyikan barang yang cacat saat bertransaksi. Hal ini tentu dapat mendatangkan mudharat bagi pembeli dari barang dijual yang berbeda kualitasnya.

Sesungguhnya perbuatan curang dan khianat adalah fenomena negatif dalam perdagangan yang banyak menghinggapi perilaku masyarakat. Hingga bagi sebagian orang perbuatan curang telah menjadi kebiasaan yang seolah bukan lagi dianggap perbuatan dosa.

Perbuatan curang tidak hanya terjadi dalam berdagang, kecurangan terjadi dibanyak tempat dan dalam bentuk yang beragam, seperti, berdagang suara rakyat, mempecundangi suara rakyat, jual beli jabatan, suap menyuap bahkan membangun opini menyesatkan rakyat.

Dari Ma’qil bin Yasar al Muzani ra, “Aku mendengar Rasululloh ﷺ bersabda:

ما من عبد يسترعيه الله رعية يموت يوم يموت وهو غاش لرعيته إلا حرم الله عليه الجنة

Artinya : “Tidaklah seorang hamba yang Alloh berikan kepemimpinan atas orang lain, lalu ia mati dalam keadaan berbuat curang terhadap orang-orang yang dipimpinnya, melainkan Alloh akan mengharamkan atasnya surga”. (HR Muslim).

Kemimpinan, jabatan dan kedudukan sering kali disalahgunakan untuk mencurangi orang-orang yang berada dalam kepemimpinannya. Rasa takut kepada Alloh seakan telah tercerabut, yang ada hanya bagaimana dapat mempertahankan kekuasaan dengan berbagai cara.

Alloh berfirman :

إِنَّمَا ذَٰلِكُمُ الشَّيْطَانُ يُخَوِّفُ أَوْلِيَاءَهُ فَلَا تَخَافُوهُمْ وَخَافُونِ إِنْ كُنْتُمْ مُؤْمِنِينَ

Artinya : Sesungguhnya mereka itu tidak lain hanyalah syaitan yang menakut-nakuti (kamu) dengan kawan-kawannya (orang-orang musyrik Quraisy), karena itu janganlah kamu takut kepada mereka, tetapi takutlah kepada-Ku, jika kamu benar-benar orang yang beriman. (QS. Ali Imrân 3 : 175)

Mereka menyadari telah melakukan kecurangan, menipu, menfitnah dengan meninggalkan perintah agama, meremehkan ajaran-ajaran agama dan bahkan seenaknya melecehkan ajaran agama karena tercerabutnya rasa takut kepada Yang Maha Mengetahui, Alloh.

Sesungguhnya hanya takut kepada Alloh menumbuhkan keikhlasan serta kejujuran, takut melakukan kecurangan karena ada Alloh yang selalu mengawasinya. Ia sepenuhnya mendedikasikan diri kepada Alloh dengan memahami tiada kekuatan lain selain kekuatan Alloh.

Alloh berfirman:

فَلَا تَخْشَوُا النَّاسَ وَاخْشَوْنِ وَلَا تَشْتَرُوا بِآيَاتِي ثَمَنًا قَلِيلًا

Artinya : Karena itu janganlah kamu takut kepada manusia, (tetapi) takutlah kepada-Ku. Dan janganlah kamu menukar ayat-ayat-Ku dengan harga yang sedikit. (QS. Al-Mâidah 5: 44)

Seorang hamba yang takut kepada Alloh menyadari bahwa teman sejatinya di dunia dan di akhirat hanyalah Alloh. Karena itulah, keridhan-Nya membuatnya takut berbuat curang, takut menyebar finah, takut setiap sesuatu yang menyalahi perintah Alloh dan Rasul-Nya.

Takutlah dengan rasa penuh khawatir apabila ada perbuatan buruk, rasa khawatir Alloh tidak menerima amalan shalih. Dengan rasa takut ini, jiwa akan terhalau dari hal-hal yang diharamkan dan bergegas melakukan kebaikan.

Alloh mengabarkan bahwa orang yang takut kepada-Nya, akan diselamatkan dari hal-hal yang tidak dia sukai, diberi kecukupan dan diberi akhir yang bagus.

Firman Alloh:

وَلِمَنْ خَافَ مَقَامَ رَبِّهِ جَنَّتَانِ ﴿٤٦﴾ فَبِأَيِّ آلَاءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبَانِ ﴿٤٧﴾ ذَوَاتَا أَفْنَانٍ

Artinya : Orang yang takut pada Alloh akan mendapatkan dua surga. Maka nikmat Rabb kamu yang manakah yang kamu dustakan? Kedua syurga itu mempunyai pohon-pohonan dan buah-buahan. (QS. Ar-Rahmân 55:46-48)

Semoga Alloh menjadikan kita hamba-hamba yang takut berbuat curang, berkhianat atas janji kepada-Nya, sehingga dengan itu kita senantiasa patuh akan segala perintahnya dan takut melanggar segala larangannya.

Ingatlah Meminta jabatan dilarang oleh Rasululloh, pernah terjadi Sahabat Rasululloh yang bernama Samurah meminta jabatan sebagai Gubernur Mesir. Rasululloh mengatakan kepada Sahabat tersebut Kamu tidak kuat Samurah. Apalagi mendapatkan Jabatan dengan cara menyogok/membeli, maka Gaji yg diterima dengan uang jabatan, Uang-uang lain yang diterima Ikut menjadi Haram. Di jaman Reformasi ini dari Kabupaten/kota, Provinsi sampai pusat banyak yang membeli Jabatan, innalilahi Roojiuun, semoga menjadi Ibroh/Pelajaran. Barokallohu fiikum. Semoga Bermanfaat

Hasbunalloh Wani’mal Wakil Ni’mal Maula Wani’man Natsir. (Ustadz Abu Fayadh Muhammad Faisal Al Jawy al-Bantani MPd, Praktisi PAUDNI/Pendidikan Anak Usia Dini Non Formal dan Informal, Aktivis Pendidikan dan Kemanusiaan)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *