Ketika Tiba-Tiba Timnas Garuda Jadi Idaman

Sport111 Dilihat

IBARAT IKON baru, tiba-tiba tim nasional Garuda Indonesia, jadi idaman. Jika selama ini, orang (baca: Anak-anak keturunan, khususnya di Belanda) memandang sebelah mata, kini justru menjadi ‘incaran’. Mereka seolah berlomba ingin segera bisa bergabung dengan tim Merah-Putih.

Yang paling baru, Thom Haye (SC Heerenveen) dan Ragnar Oratmangoen (Fortuna Sittard). Sebelumnya, Jay Idzes (Venezia), dan Nathan Tjor A-on (SC Heerenveen). Hebatnya, Jay dan Ragnar sudah mampu memcetak gol kemenangan untuk timnas kita.

Padahal, utamanya Ragnar, baru sekali bermain untuk metah-putih. Sementara Jay, baru dua kali dan keduanya bertarung dengan Vietnam.

Ya, luar biasanya gol yang mereka cetak ke gawang Vietnam. Hebatnya saat kita away ke Hanoi. Indonesia menang 3-0 atas Vietnam dalam leg-2. Gol satunya dicetak Ramadhan Sananta (Persis Solo). Saat leg-1 di GBK, kita menang 1-0 dengan gol yang disumbangkan Egy Maulana Vikri.

Perubahan sekonyong-konyong terjadi. Banyak mata dan harapan anak-anak separuh Indonesia yang siap bergabung. Hal ini tentu bukan tanpa dasar. Harapan para pemain untuk bisa tampil di putaran final Piala Dunia, menjadi terbuka.

FIFA lewat regulasinya yang baru, putaran final Piala Dunia 2026, untuk pertama kalinya dengan 48 negara peserta. FIFA juga untuk pertama kali menggelar putaran final di tiga negara: Amerika, Meksiko, dan Kanada. Masing-masing negara akan memutar empat grup dengan total 12 grup.

Asia, di mana Indonesia ada di dalamnya, memperoleh 8,5 dari awalnya 4,5. Artinya, peluang Indonesia bisa tampil di putaran final, Insyaa Allah juga terbuka lebar.

Tentu tidak semudah itu, masih ada rintangan yang harus dilalui. Dengan menambah kekuatan, meningkatkan kemampuan tim, menerapkan pemain dan strategi yang tepat, maka bukan tidak mungkin sekali ini kita benar-benar bisa tampil di putaran final Piala Dunia 2026.

Kesempatan
Dari sanalah mengapa tiba-tiba anak-anak separuh Indonesia siap diambil sumpahnya. Ya, ketika jalan ke putaran final Piala Dunia terbuka, sebagai pemain, mereka sama berharap bisa mencapai cita-cita setiap pemain sejak dini.

Maklum, jika mereka harus bersaing di Eropa, sebut saja di Belanda, Italia, Inggris, dan lainnya, peluang untuk masuk skuad tim, terlalu berat, karena persaingan sangat ketat.

Tapi, jika meteka bergabung dengan timnas Garuda, peluang mereka masuk dalam skuad bahkan masuk dalam starting eleven, sangat terbuka. Sekali lagi, mereka pun masih harus berjuang ekstra keras, tetapi jalur perjuangannya sudah jelas.

Ada tiga pemain keturunan yang sukses di Belanda dan Belgia. Simon Tahamata dan Giovanni van Bronckhorst, serta Raja Nenggolan (Belgia). Artinya, peluang para pemain naturalisasi sangat menjanjikan.

Sekali lagi, maaf, saya, sahabat saya Yesayas Oktovianus (Kompas), Reva Deddy Urama (antv/tvone), Erwiantoro (Cocomeo) adalah para wartawan sepakbola senior yang memperoleh tugas informal dari PSSI untuk membuka jalan naturalisasi pemain, Januari-Februari 2009. Ada ratusan pemain separuh Indonesia di Belanda, tapi, tidak banyak sambutan dari mereka.

PSSI sendiri akhirnya memilih pola yang berbeda tentang pemain naturalisasi. PSSI mengambil jalan pintas dengan naturalisasi murni. Dari keduanya, hanya Christian Gonzales yang skill nya di atas rata-rata pemain lokal. Tahun 1950an timnas kita juga pernah dibela oleh Van der Vin, kiper asli Belanda yang jatuh hati dengan PSSI.

Mesin Gol
Dalam catatan yang lalu, saya tekankan untuk mencari tukang bikin gol. Sehebat apa pun tim, jjka tidak mampu membuat gol, maka semua perjuangan akan sia-sia.

Menurut hemat saya, kita sesungguhnya punya tukang bikin gol, Ramadhan Sananta, tetapi, Shin Tae-yong pasti memiliki perhitungan tersendiri belum memperoleh peran utama. Berulang Sananta hanya dimainkan 10 menit terakhir. Beruntung di leg-2 lawan Vietnam, ujung tombak Persis Solo itu mampu menambah kemenangan kita menjadi 3-0.

Hadirnya Ragnar dan Thom Haye serta kecerdikan Jay, sangat menyegarkan tim. Tiga gol ke gawang Vietnam di kandang lawan, membuat keyakinan saya terkait tukang bikin gol, sudah sedikit terjawab.

Jika kita tetap tidak memiliki seorang spesialis tukang bikin gol, maka kombinasi pemain menjadi mesin gol, adalah jawaban pokok.

Apalagi, dalam waktu dekat, Ole Romeny, pemain depan FC Utrecht yang memiliki darah Indonesia dari ibu dan nenek, sudah siap mengikuti jejak Haye dan Oratmangoen, serta Ivar Jenner kawan satu klubnya.

Sebagai pemain dari klub Eredivisie, catatan saat ini berada di urutan 8 klasemen sementara, diharapkan bisa ikut memperkuat mesin gol timnas Merah-Putih. Sementara Million Manhoef yang saat ini bermain untuk Stoke City, Inggris, tampaknya bisa menambah ketajaman mesin gol kita. Dati 37 gol memasukan, 7 berkat asis dari Manhoef.

Selain itu, masih sederet pemain berdarah separuh Indonesia yang siap membela Mwrah-Putih. Artinya, langkah Erick Thohir sebagai Ketua Umum PSSI, semakin nyata. Peran Zainudin Amali sebagai Waketum dan Yunus Nusi sebagai Sekjen, juga semakin jelas.

Dan terpenting, apa yang kita harapkan, semakin lama semakin mendekati jalan yang benar. Serta jangan lupa status STY bisa segera diselesaikan. (M Nigara, Wartawan Sepakbola Senior)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *