Kajian Ilmiyah: Al-Ulama Warasatul Anbiya (Ulama Adalah Pewaris Nabi)

Umum292 Dilihat

Rasululloh  bersabda,

إِنَّ الْعُلَمَاءَ وَرَثَةُ الْأَنْبِيَاءِ، إِنَّ الْأَنْبِيَاءَ لَمْ يُوَرِّثُوا دِينَاراً وَلاَدِرْهَماً إِنَّمَا وَرَّثُوا الْعِلْمَ فَمَنَ أَخَذَهُ أَخَذَ بِحَظٍّ وَافِرٍ

“Sesungguhnya ulama adalah pewaris para nabi. Sungguh para nabi tidak mewariskan dinar dan dirham. Sungguh mereka hanya mewariskan ilmu. Barang siapa mengambil warisan tersebut ia telah mengambil bagian yang banyak”.
(HR. al-Imam at-Tirmidzi didalam Sunan beliau no. 2681, Ahmad di dalam Musnad-nya (5/169).

Ciri-ciri ulama’ pewaris nabi yakni:

Yang pertama ialah takut kepada ALLOH

Hal ini sebagaimana Firman Alloh.

إنما يخشى الله من عباده العلمــؤا إن الله عزيز غفور

“….. Sesungguhnya golongan yang paling takut kepada Alloh di antara hamba-hambaNya ialah para ulama’. Sesungguhya Alloh Maha Perkasa lagi Maha Pengampun”.
(QS. Al-Fathir: 28).

Ibnu Abbas berkata, “Sesiapa yang takut kepada Alloh, maka dia adalah orang alim”.

Ciri kedua ialah beramal dengan segala ilmunya. Sebagaimana sebuah hadist dalam Sunan Ad-Darimi :

فَإِنَّمَا العَالِم مَنْ عَمِلَ بِمَا عَلِمَ

“Sesungguhnya orang alim itu adalah orang yang beramal dengan apa yang dia ketahui”.

Sayyidina Ali berkata, “Wahai orang yang mempunyai ilmu! beramallah kamu dengannya karena sesungguhnya orang yang alim itu adalah orang yang beramal dengan ilmu yang dia ketahui, serta selaras antara ilmunya dengan amalannya”.

Ciri ketiga hatinya bersih daripada syirik dan maksiat, serta tidak tamak dan tidak cinta dunia.

Ibnu Umar berkata, “Tiadalah seseorang lelaki itu dianggap alim sehingga dia tidak hasad dengki kepada orang yang lebih alim daripadanya, tidak menghina orang yang kurang daripadanya serta tidak mencari dengan ilmunya upahan kebendaan”.

Ciri keempat ulama’ ini meneruskan tugas nabi, yaitu mengajar, mendidik, membersihkan hati umat daripada syirik dan maksiat serta berdakwah lillah dan mengajak taat perintah Alloh dan Rasul-Nya,

Sebagaimana Alloh berfirman yang artinya,

“Sesungguhnya ucapan orang-orang yang beriman apabila diajak untuk kembali kepada Alloh dan Rasul-Nya agar Rasul itu memberikan keputusan hukum di antara mereka hanyalah dengan mengatakan, “Kami mendengar dan kami taat”. Dan hanya merekalah orang-orang yang berbahagia”.
(QS. An Nuur [24]: 51).

Imam Syafi’i Rohimahulloh Ta’ala pernah ditanya oleh salah satu muridnya tentang bagaimana caranya kita mengetahui pengikut kebenaran di akhir zaman yang penuh fitnah?.

Jawab beliau,

”Perhatikanlah panah-panah musuh (ditujukan kepada siapa) maka akan menunjukimu siapa pengikut kebenaran”…

1. Ulama yang paling dibenci dan tidak disukai orang kafir

2. Ulama yang paling tidak disukai orang munafik

3. Ulama yang keras terhadap orang kafir yang mengganggu

4. Ulama yang lemah lembut terhadap orang Islam

5. Ulama yang selaras antara ucapan dan perbuatan

6. Ulama yang tidak peduli dengan caci maki orang kafir sejauh ia menyuarakan kebenaran

7. Ulama yang jika kita memandangnya dan mendengar petuahnya semakin membuat hati kita semangat untuk lebih rajin beribadah.

Maka Al Allamah Syaikhuna Abdul Aziz bin Nashir Al Julayyil (Bukan Al Jalil) Rahimahulloh Ta’ala, penulis kitab Tarbiyah Jihadiyah Fie Dhaul Kitab was Sunnah dan di Indonesia dikenal sebagai penulis buku “ Sudah Salafikah Akhlaq Anda? “ atau buku “ Dimana Posisi Kita Pada kalangan Salaf “ berkata menukil dari Hadist Rasululloh Muhammad bin Abdullah: “Perumpamaan teman yang baik dan yang jahat adalah seperti orang yang membawa minyak wangi dan tukang pandai besi. Yang membawa minyak wangi, boleh jadi dia memberimu, atau kamu membeli daripadanya, atau paling tidak kamu mendapatkan harum semerbak daripadanya.

Adapun tukang pandai besi, boleh jadi bajumu terbakar karenanya, atau kamu mendapatkan bau busuk daripadanya”. (HR. Al-Bukhari dan Muslim Sanadnya Shohih). Dalam hadits ini diterangkan Persahabatan yang baik itu apabila bergaul dengan para Alim Ulama yang mana merakalah jalan menuju Syurga dan merekalah pewaris dari Nabi dan Rasul. Wallohu’ alam.

Semoga kita diselamatkan dari fitnah dunia dan fitnah dajjal yang sepertinya semakin dekat kemunculannya. Aamiin Allohumma Amiin Ya Mujibas Sa’ilin, Barokallohu fiikum. Hasbunalloh Wani’mal Wakil Ni’mal Maula Wani’man Natsir. (Al Ustadz Abu Fayadh Muhammad Faisal Al Jawy al-Bantani, S.Pd, M.Pd, Gr)

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *